Wednesday, April 18, 2018

SYM VF3i

Kelas kapcai super moped nampaknya makin meriah dengan hadirnya SYM VF3i. Apa yang menarik ialah VF3i didatangkan dengan kapasiti enjin terbesar iaitu 183 cc. Selepas ni kategori ini akan berkembang menjadi berapa cc  pula agaknya? 200?

Jujurnya aku tak begitu mengenali jenama SYM, dan secara jujurnya aku masih sedikit skeptikal dengan jenama-jenama 'asing'. Alasannya jenama-jenama baru mungkin kurang lasak. Mungkin la ya? Hanya pengguna SYM yang layak memberi pendapat dari segi ketahanan enjin.

Tapi apa yang aku nampak, motosikal SYM agak banyak berkeliaran di Malaysia. Berapa lama jenama ini boleh bertahan, aku tak tahulah. Teringat akan jenama MZ dengan model skuter Moskito. Laku keras jugak model ni sebab zaman tu zaman hip hop, siapa yang ada sistem audio kiranya dah capai level bangsawan atau bahasa sekarang idola. Aku dengan kawan-kawan aku lebih selesa dengan kapcai 2 lejang. Bingit, laju dan rebel.
Tapi takde sorang ke yang perasan, mat-mat hip hop Amerika pakai skuter ke? Atau aku yang tak tau?
Sebagai model yang sangat popular awal millenium dahulu, secepat ia popular, secepat itu juga jenama ini hilang. Mungkin sokongan alat ganti menjadi masalah utama.

Aih dah berapa perenggan ni bila nak cerita pasal SYM?
Oklah, untuk mencuri kek pasaran super moped yang didominasi Y15ZR dan RS150R, resepi yang SYM gunakan sangat mudah; bina enjin yang lebih besar dah lebih berkuasa.
Enjin VF3i yang bersesaran 183cc menghasilkan kuasa sebesar 17.7hp @ 8500rpm, sedikit tinggi berbanding Y15ZR dan RS150R. Enjin sebesar ini tentunya meneguk bahanapi lebih cepat, maka ia dipasangkan tangki bahanapi 7 liter.
Rata-rata kapcai hanya diberikan tangki 4 liter, sejak puluhan tahun dahulu hinggalah ke era super moped. Entah apa logik diorang guna agaknya. Dah pakai 150cc pun masih lagi kekal tangki kapasiti sama.
Melihat kepada aksara model ini VF3i, angka 3 mungkin merujuk kepada penggunaan tiga palam pencucuh seperti Benelli RFS150i, dan huruf 'i' selalunya memberi maksud injection (pancitan bahanapi elektronik).

Berat kering 124kg, satu kilogram lebih berat berbanding RS150R. Bagaimanapun dengan kuasa enjin yang ada, sepatutnya VF3i mampu memecut lancar tanpa masalah.
Dan yang lebih penting, harganya hampir sama saja dengan pesaing utama. Itu kalau ikut harga yang dicadangkan pengeluar. Kalau jenama Yamaha toksah mimpilah boleh dapat harga cadangan, asal keluar je siri khas (bukan limited unit pun) harga confirm kena markup.

Lantak koranglah, siapa suruh beli benda murah dengan harga mahal. Daripada motor, sampai la ke hotwheels. Asal benda boleh jadi duit, muncullah spekulator-spekulator pasaran dan idola barang rare.
Padahal barang kat market semua dia borong supaya berlaku permintaan melebihi penawaran. Jijik betul aku dengar. Bila kita jual murah, kita pula yang kena kecam. Bunuh peniaga Melayu katanya. Hmmm...kepala bana betul.
Nasib baik hobi aku kumpul penutup injap tayar. Takde la saingan sangat, kalau ada pun bebudak basikal lajak dalam taman perumahan aku ni ha.

*imej dari paultan.org

Post a Comment

Tuesday, April 17, 2018

Kawasaki Ninja 400 2018

Asalnya aku ada tulis dua entri berbaur politik, tapi mengenangkan ilmu politik aku amat rendah, ada baiknya aku peram saja entri tu. Kang tak pasal-pasal ramai yang maki aku secara berjemaah.
Orang kita ni lain macam sikit, benda fitnah memang seronok dibualkan.

Okaylah, aku kembali kepada fitrah penulisan aku iaitu penulisan berbentuk teknikal. Kali ni aku nak tulis sikit pasal motorsikal kelas pertengahan yang tak berapa nak tengah. Tapi agak menarik bila aku baca review matsaleh.

Ini dia, Kawasaki Ninja 400 2018! Tepuk tangan sikit.

Sebelum ni Kawasaki pernah menjual Ninja 250 dan 300 tapi khabarnya maklumbalas pengguna menyatakan kapasiti 300 mematangkan mereka terlalu cepat. Maksud lainnya pengguna baru cepat bosan agaknya dan memerlukan mereka menaiktaraf motorsikal kepada yang lebih berkuasa.
Oleh kerana Kawasaki ZX-6R 636 berada pada kelas harga yang jauh berbeza dari kategori entry level, maka Kawasaki membina motorsikal kelas baru yang seronok ditunggang, dan dalam masa yang sama dijual pada tanda harga dalam lingkungan mampu milik.
Kawasaki Ninja 400 dibina daripada '0',maksudnya bukan upgrade dari model terdahulu. Rekabentuk badan hampir menyerupai abangnya ZX10-R.
Enjin 399 c.c dua silinder parallel empat lejang mampu menjana 33.4kW @ 10,000rpm (45hp).

Saiz bore 70mm x  stroke 51.8mm membayangkan enjinnya dibina untuk capaian kuasa pada rpm tinggi. Dipadankan dengan transmisi 7 kelajuan, brek cakera hadapan tunggal 310mm, dan berat 168kg, khabarnya motorsikal ini amat lincah dan seronok ditunggang. Isipadu enjin lebih besar, tapi 9kg lebih ringan daripada adiknya, Ninja 300.

Satu maklumat menarik yang aku dapat ialah posisi tunggangan sedikit menegak, maksudnya tidak membongkok sebagaimana 'abang-abang'nya dari kelas supersport. Bagi aku baguslah untuk warga pertengahan yang sakit tulang belakang tapi masih mahukan motorsikal dengan potongan badan ala-ala superbike.

Tangki bahanapi memuatkan 14 liter petrol dan tahap penggunaan bahanapi adalah dianggarkan
27.6km/liter. Dengan setangki penuh dapat meliputi jarak 386km. Anggaplah jarak maksimum 300km dan bakinya sebagai reserve. Maksudnya kalau aku balik kampung, baki dalam tangki boleh buat ronda-ronda pusing kampung 10 round.

Mengikut lama web pandulaju.my, harga yang ditawarkan ialah antara RM20,401.00 hingga RM22,422.00. Seriously!?
Ini lingkungan harga Ninja 250 masa mula-mula dijual sekitar 2008/2009 dulu.
Jangkaan aku ianya diberikan tanda harga sekitar RM30,000.00. Nampak lebih masuk akal.

Masalahnya Ninja 400 2018 bila nak jual kat Malaysia ni?




Post a Comment

Thursday, April 5, 2018

Jam

Hari ni aku nak kongsi cerita pasal jam.

Sebelum wujudnya zaman gadget elekronik yakni sekitar 20 tahun lepas, jam tangan adalah satu aset yang boleh dibanggakan. Jangan compare dengan zaman sekarang ya, zaman dulu beli jam tangan canggih umpama beli iPhone tau? Kami yang lahir era 80’an je mengerti situasi macam ni. Adik-adik 90'an semua kenal tak bengkel makhluk asing (Alien Workshop) tu apa?

Jam pertama aku ialah jam Boy London. Arwah bapak aku belikan kat pekan Sekinchan kalau tak silap aku. Masa tu aku tingkatan satu, sekitar tahun 1995. Jam ni tidaklah canggih, yang menariknya cuma faceplate dia mampu bertukar warna mengikut suhu sekeliling. Kalau kat kampung aku, waktu pagi-pagi pergi sekolah tu boleh la tengok warna dia berubah.
Tak lama lepas tu jam ni viral satu sekolah. Haha! Masa tu aku dah tak berkenan nak layan jam jarum sebab jumpa jam yang nampak lagi best.

Jam kedua aku ialah Casio Illuminator model W87H-1V yang aku beli dengan harga RM 180 sekitar pertengahan tahun 1996. Dulu – dulu pengiklanan jam adalah melalui majalah. Salah satunya adalah majalah URTV. Dalam majalah punya la cantik jam G-Shock dengan Baby-G. Tapi tak mampu lah pulak nak beli G-Shock.

Dengan bermodalkan duit biasiswa, aku beli la jam ni. Walaupun tak sehebat G-Shock, illuminator backlight yang ada pada jam ni boleh dibanggakan jugalah. Jam ni amat-amat tahan lasak, aku pakai hampir sepanjang masa dari tingkatan dua sampailah habis pengajian sijil Politeknik tahun 2002. Bawa mandi tu biasalah, terjun sungai (siap main lampu dalam air),dan berlumur minyak hitam enjin. Jam ni tetap gagah berkhidmat. Alarmnya cukup kuat untuk membangunkan aku tiap pagi.
Di penghujung hayatnya, kejituan masa yang ditunjukkan semakin lemah. Waktu yang ditunjukkan semakin ‘lari’ walaupun ditukar bateri baru. Mungkin disebabkan oleh crystal oscillatornya yang semakin uzur.
Jam ni masih boleh didapati dipasaran dengan harga sekitar RM127 (USD28.3).

Lepas jam tu rosak, aku dah tak pakai jam tangan dalam tempoh yang agak lama. Walaupun terasa janggal, perasaan tu sekejap saja sebab zaman tu dah memasuki era telefon bimbit. Apa-apa hal tengok jam telefon je.
Kemudian bila hampir menjelangnya alam perkahwinan sekitar pertengahan 2010, aku dihadiahkan jam Fossil Decker Silicone Chronograph. Jam ni aku pilih sebab nak merasa pakai jam yang nampak matang sikit. Harganya aku tak ingat berapa, tapi harga pasaran sekarang sekitar RM400++. Jam ni walaupun nampak best, ianya tak sesuai dengan kondisi pekerjaan aku yang lasak.
Kalau diperhatikan baik-baik, cerminnya sedikit timbul dari bezel menyebabkannya mudah tercalar dan sompek kalau terjatuh. Alat ganti boleh dapat dari cawangan Fossil One Utama, tapi nak tunggu cermin tu sampai berbulan-bulan lamanya.
Talinya walaupun diperbuat dari silikon, lenturannya tidak mengikut kontur pergelangan tangan menyebabkan pergelangan tangan rasa macam tersepit. Penggunaan bateri juga agak kuat. Kali terakhir aku tukar bateri, jam ni bertahan beberapa bulan sahaja.
Pendapat aku jam ni tak sesuai dengan aku. Mungkin orang lain pakai ok,so aku tak boleh salahkan kualiti Fossil juga.

Jam ketiga aku beli ialah jam Casio G-Shock GD200-2DR. Harganya sekitar RM340 pada pertengahan tahun 2012. Jam ni aku rasa berada dalam kategori G-Shock entry level sebab masa tu aku baru tau ada jam G-Shock yang harganya ribuan ringgit.

Spesifikasi jam ni biasa-biasa saja, bersesuaian dengan ranking entry level. Ada world time, carbon fiber insert band dan autolight …itu saja. Walaupun jam ni dari keluarga G-Shock, aku tak bawa melasak langsung, hatta waktu mandi pun aku tak pakai. Cukup setahun, jam ni gagal berfungsi. Aku bawa untuk diperbaiki, malangnya waranti baru saja tamat beberapa hari dan kos pembaikan lebih kurang sama dengan beli baru.
Kesudahannya aku simpan saja dalam kotak, temankan Fossil Decker Silicone Chronograph. Aku pernah menghubungi syarikat Casio melalui emel supaya mengkaji balik samada modul jam 3267 layak memakai title G-Shock.

Semalam aku survey keyword GD200 di Facebook, nampaknya jam ni dah mula dijual secara bidaan dalam page Facebook G-Shock vintage. Kondisi terpakai 9/10 boleh capai harga minima RM200 jugak la.

Jam keempat dari jenama Casio juga tapi betul-betul yang murah punya iaitu Casio Illuminator AE 1000W. Aku beli online bulan puasa tahun lepas dengan harga RM120 kot sebab nampak cantik dalam gambar. Pastu spesifikasi dia tulis bateri tahan 10 tahun.
Bila jam tu sampai, aku godek-godek lampu dia, nah haiiii….setompok nyalaan oren dibelakang LCD. Kecewa sungguh. Kat bezel tulis illuminator, apa barang ni tahun 2015 pakai mentol… Jam ni aku pakai agak jarang dan akhirnya selepas beberapa bulan, jam ni lesap entah kemana. Mungkin jam tu membawa diri sebab tak dihargai kot.

Kemudian pertengahan November 2016, aku belek-belek GD200 yang terperuk dalam kotak. Kebetulan aku ada beli set screwdriver kecik untuk tukar bateri remote alarm kereta. Memang jadi kebiasaan aku untuk membaraikan harta benda yang dah diisytiharkan rosak.
Lepas aku buka cover belakang jam, aku cuba buka baterinya. Masa tu hujung screwdriver tersentuh sesuatu dan backlight jam tiba-tiba menyala,tapi kosong tak ada display. Mungkin ada litar pintas kot, 

Yela jam dah diisytiharkan rosak kan, macam-macam boleh jadi. Kemudian timbul garisan ---- kat paparan jam disusuli kemunculan angka 12.00am. Lebih kurang macam boot system la gayanya.
Lepas aku tutup cover belakang dan laraskan waktu, nampak ada piksel mati di ruangan tarikh. Itu sahaja yang nampak kurang sempurna, lain-lain fungsi masih ok. Selepas bertahun-tahun dia ‘koma’, tiba-tiba dia hidup balik, terpaksalah pakai semula. Hihiiii…Rasa macam Illuminati pun ada kalau korang ingat cerita Lara Croft.

Perancangan masa depan aku nak beli model GA-1100GB Gravity Master untuk menggantikan GD200, tiba-tiba terserempak pulak dengan model Mudman GG-1000-1A3. Dengan tali warna military olive green dia…fuhhhh! Bergegar tulang rusuk.

Tahun depan siap kau!

Post a Comment

Gadis Muda Penjarah Tanah Kuburan

Ok, ini bukanlah game baru. Tomb Raider versi 'reboot' Lara Croft ni direlease untuk platform PS3 pada Mac 2013 dan dikemaskini untuk platform PS4 pada Januari 2014.

Game ni aku baru saja main, ya, memang lambat, selepas 3 tahun ketinggalan. Alasan aku beli game lama ni adalah kerana aku suka genre action-adventure. Satu tarikan lagi adalah kerana Lara merupakan seorang penjarah lokasi-lokasi bersejarah. Pendek kata kalau ada kaitan dengan sejarah aku akan beli ( bila ada bajet LOL ).

Sebenarnya aku nak beli game Rise of Tomb Raider, tapi ter'klik' BUY NOW dan bila selesai transaksi baru aku perasan yang aku dah salah beli!Patut la murah.
Tapi tak apalah,janji game untuk PS4. Jangan macam awal-awal dulu, siap terbeli game PS3 ingatkan PS4 ada 'backward compatibality'. Terasa bodoh betul masa tu sebab tak kaji awal-awal.

Tomb Raider Definitive Edition (TR:DE) ni aku baru main lebih kurang 60% tapi aku rasa boleh la listkan point-point yang aku dapat dalam perjalanan game ni.

1. Game ni bergenre 'action-adventure' atau senang cerita sebijik macam siri game Uncharted. Siapa biasa main Uncharted tentu tak ada masalah. Kita mudah serasi dengan kawalan karekter utama. Tapi kalau boleh aku kategorikan dia dalam kategori 'horror action-adventure' sebab ada unsur-unsur cult pada musuh Lara.

2. Jalan cerita predictable, puzzle-puzzle juga agak mudah untuk diselesaikan (Normal Mode).

3. Grafik boleh la. Sebab versi remastered. Bukan dibangunkan khas untuk PS4.

4. Disebabkan yang aku main ni adalah Definitive Edition, ada banyak extra antaranya pilihan pakaian, Galeri, Komik Digital Video Kredit dan entah apa lagi aku dah lupa.

5. Aku menjangkakan banyak bangunan-bangunan purba yang cantik macam dalam Uncharted tapi setakat ni hanya tinggalan era WW2 sahaja. Begitu juga dengan kerajaan purba Yamatai, tidak nampak 'gah' struktur senibinanya. Agak tidak kena dengan tema Tomb Raider sebenarnya. Mungkin ini kerana Lara Croft yang ini adalah Lara Croft muda, jadi mungkin pengembaraannya belum sampai lagi ke lokasi-lokasi purba yang lebih ohsem.

6. Lara Croft baru ni susuknya lebih sesuai sebagai sorang pengembara, tidak seperti Lara Croft lama yang pernah dipotretkan oleh Angelina Jolie. Lara yang lama lebih seksi, tapi kelihatan agak tidak sesuai melakukan aksi lasak dengan boobs yang besar. Dari segi pembawaan emosi dan karekter individu, aku lebih suka Chloe Frazer ( Uncharted:The Lost Legacy). Lara Croft agak kaku.

7. Penggunaan senjata juga mudah. Kawalan macam ni serius senang. Aku tak paham kenapa game Last of Us susah betul nak gunakan item-item dia. Sampai sekarang aku masih rasa ralat sebab orang cakap game tu best giler.

8. Jalan cerita game agak panjang, kira berbaloi jugak la kau beli. Hujung tahun lepas aku ada beli Call of Duty: WW2, tapi rasa kerugian sebab gamenya pendek. Developer lebih fokus pada permainan online.

Secara amnya untuk masa ini aku bagi rating 6/10.

Post a Comment